Rabu, 04 Januari 2012

Terjatoh Akibat Diserempet

Tepatnya kemaren , hari Selasa 3 Januari 2012 yaitu hari dimana kecelakaan pertama kaliku di Jogja. Huhh, kok bisa yaa? Lagi apesnya aku kali’ yaa
Jadi gini ceritanya guys,
Waktu itu aku di ajak ngambil motor. Motornya bokapku yang dari rumah asalku Probolinggo kan di bawa ke Jogja. Nah kalo misalnya yang ngambil cuma bokapku, trus motor yang mau diambil gimana? Siapa yang mau bawa? Finnaly, aku yang diajak. Soalnya aku bawa SIM. Kalo nyokapku lagi gag bawa.
Aku dan bokap ngambil sepeda motornya di stasiun tugu. Habis ngurusi ini itu, kami lanjut jalan ke malioboro. Waktu itu nih guys, aku naik sepeda motor yang pertama kalinya di kota Yogyakarta dan ngerasain gimana rasanya naik motor yang aku kendarain sendiri di Jogya. Yang cukup aku kenal kalo kendaraan di Jogya ini lumayan rame, bisa dibilang hampir padet. Secara Jogya kan kota gede, dikenal sebagai kota pelajar dan budaya pula. Kenapa itu baru yang pertama kali aku ngendarain motor di Jogya? Jangan salah guys. Sebenernya aku udah bisa naek motor. Dan bawaanku juga motor kalo di Probolinggo (tempat tinggalku). Tapi tiap aku pengen bawa motor sendiri kalo aku lagi pengen jalan-jalan ato keliling-keliling di Jogya yang emang cukup luas wilayahnya, aku selalu gag di ijinin sama mamaku. Tapi kalo cuma disekitar rumah nenek sihh gapapa lahh. Aku sempet sebel . Katanya takut ntar kalo aku bakal kenapa-kenapa. Di jalanan kan rame. Menurut aku, duhh ngapain sihh sampek segitunya banget?? Padahal di rumah aku kan juga udah biasa. Ya emang di Probolinggo gag serame di Jogya. Tapi aku kan udah bisa? Orang cuma tinggal jalan aja kan? Apa salahnya sih??


 
Dan ternyata ketika aku lagi dalam perjalanan mau ke Malioboro. Pas di belokan lampu merah, jalan.... apa ya?? Aku lupa. Eh gag ding, aku emang gatau itu jalan apa. Hhehe.. Ya maklumlah, aku kan kalo lagi jalan, ya jalan aja. Gag perlu ngapalin ini jalan apa, itu jalan apa. Hhaha. Aku diserempet guys. Diserempet !!! Huh. Sebel banget, padahal aku tuh udah pelan-pelan banget. Reting kiri juga udah aku idupin. Jelas-jelas yang salah yang nyerempet aku lah. Dia itu mau belok ke kanan malah lewat sebelah kiriku. Ayoo doong, yang bener ajaa??? Seharusnya kan lewat yang sebelah kanan lahh. Udah salah jalan, nyenggol ban depanku lagi. Udah gitu nihh guys, malah ngacir gitu aja. Gag bantuin bangunin aku gitu kek? Ato bilang apa kek?? Ehh.. aku malah ditinggal sendirian jatoh gitu aja.
Sepeda juga jadi beset-beset, kakiku juga beset (keluar darah dikit) gara-gara kena aspal. Tapi yaudahlah gapapa, aku ikhlas . O iya, sedangkan bokapku tadi udah jalan duluan di depan, gatau kalo anaknya lagi jatoh serempetan. Sedih guee -___- mau teriak-teriak manggil juga palingan gag denger. Yasudah, aku diem aja. Nyoba buat ngangkat motor mau aku pinggirin. Dilihat banyak orang juga. Gimana gag? Orang itu lagi diperempatan lampu merah. Dan saat itu juga aku jadi sorotan mata bagi mereka. Tapi untungnya ada pak polisi yang langsung dateng bantuin aku. Berhubung yang buat nginjek kaki di sebelah kiri pesok alias bengkok gara-gara jatohnya ke kiri, jadi sama polisinya disaranin buat ke bengkel. Yaudah aku ngikut aja. Gag jauh dari tempatku jatoh ternyata ada tungkang bengkel. Aku juga gag tau, bapakku tadi udah nyampeg mana? Masak anaknya lagi jatoh gatau sihh *nyesek* . Habis dibenerin, dan waktu mau bayar. Aku inget kalo waktu itu aku gag bawa duit kecil. Duitku lagi ratusan, bukannya sombong. Tapi masak mau bayar pake duit 100ribu sih? Palingan bayar buat benerin itu tadi cuma sekitar ribuan. Akhirnya aku jujur sama tukang bengkelnya kalo lagi gag punya duit kecil. Mas bengkelnya bilang, yawdah mbak gapapa, bawa aja motornya. Melas banget sihh diriku -___- Meskipun aku gag bisa bayar, tapi aku janji bakal balik ke bengkel ini lagi buat bayar yang tadi. Tukang bengkelnya kan kasian, dia juga butuh duit.
Aku coba buat lanjut jalan, dan untungnya aku tahu jalan menuju ke malioboro. Dengan pesan yang aku dapet dari polisi yang udah bantuin aku tadi, hati-hati ya mbak dan aku  jawab iya pakk :( .
Aku gag ngehiaraukan luka di kakiku ini. Gag terasa sakit juga sihh. Sekitar 5 menit, akhirnya aku ketemu sama bokap. Beliau tanyak, kemana aja mbak? Kok lama? Tak kira nyasar :D . Dengan wajah cemberut aku cerita kejadian yang baru aku alamin tadi. Reflek beliau langsung kaget. Sempet, aku netesin air mata waktu itu. Shock tauuuu !!! Tapi aku mikir, ngapain juga sihh nangis? Orang Cuma gitu aja, cengeng dehh ! bukan apa, itu sepeda yang aku naikin masalahnya bukan punyakku, aku kan juga gag enak.
Habis dengerin ceritaku, sii bokap bilang yawdah mbak, gapapa, dibuat pengalaman aja. Ngapain tho nangis?
Akhirnya kita lanjut jalan. Dan aku gag sedih lagi. Dapet beberapa lama waktu aku jalan di malioboro, luka yang ada di kakiku mulai terasa. Perih. Apalagi kalo kena air. Tapi gag terlalu terasa sakit juga sihh. Soalnya kan lagi seneng-seneng. Baru terasa perihnya banget pas udah nyampek rumah, omegod -___-
Dan sialnya lagi aku gag bisa liat bintang tamu pemain ‘pocong juga pocong’ di grebeg buku. Kebetulan di Jogja lagi ada pameran buku, yang pasti juga lagi diskon-diskonan. Hmmp , payah :(
Semoga gag bakal terjadi lagi .

Udah dulu yaa, itu ceritaku kemaren . 
Apes banget .
Ngantuk nihh, capek. Mau bubug, bye bye guys :)

0 komentar:

Poskan Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini