Selasa, 10 Januari 2012

Dosa Remaja Zaman Sekarang



Pacaran
Namanya dah puber dan memang fitrahnya suka sama lawan jenis, yang namanya cinta selalu jadi atribut mengasyikkan bgi kehidupan remaja. Saat diri sendiri merasa gag dipahami orang lain, yang namanya lawan jenis selalu menjadi tempat asyik untuk curcol . Jadilah sepasang lain jenis berpacaran.
Bukannya asyik, pacaran malah full ancaman. Bener gag? Allah Ta’ala memerintahkan menahan pandangan dari lawan jenis, orang pacaran malah saling pandang. Jadinya gag patuh sama Allah kan? Belum masalah sentuh-menyentuh (haduuhhh...) yang kata Nabii SAW. Lebih baik kepala ditusuk paku besi daripada menyentuh wanita non mahram. Kalo menyentuh dan boleh-boleh aja, gimana gag meningkat ke yang lebih ngeri? (hiii...) Kalo udah gini, siapa yang rugi? Kalo gag tobat, bisa aja rugi akhirat. Kalo sampai zina beneran, tentu juga rugi dunia.


Pornografi
Rasa ingin tahu ditambah besarnya gairah syahwat pada masa remaja membuat banyak remaja (terutam laki-laki) terperosok ke maksiat satu ini. Banyak media yang membuat pornografi. Mulai dari poster, majalah, buku, sampai VCD. Bahkan majalah Playboy yang udah masyhur kepornoan pun udah masuk ke Indonesia setelah majalah porno lainnya eksis di negeri ini.
Pornografi juga memancing kejahatan seperti pelecehan seksual dan pemerkosaan. Berapa banyak kasus pemerkosaan yang berawal ari nonton VCD porno.
Alhamdulillah, nilai-nilai syariat islam udah mulai ditegakkan di negeri kita. Setelah Undang-Undang Anti Pornografi dan Pornoaksi disahkan, kita gag aman dari tuntutan hukum dunia dalam masalah ini. Kalo ketahuan liat atau bawa barang-barang berbau porno, kamu bisa dipenjara atau kena denda. Selain itu, kamu masih harus menghadapi tuntutan hukum akherat kalo gag tobat.
Nah lo??? Susah kan??? Makanya dehh, mendingan gag usah penasaran ama yang begituan.

Hal Sia-Sia
Waktu luang bisa menjadi bumerang. Tentu, kalo kita gag bisa memanfaatkannya untuk kebaikan. Remaja yang mudah suntuk karena kebelumstabilan emosinya, ditambah beratnya beban pelajaran di sekolah membuat kita lebih sering memanfatkan waktu luang untuk bersenang-senang. Misalnya kebanyakan hal yang sengang-senang itu adalah hal yang sia-sia. Contohnya adalah kebiasaan nongkrong, maen game, keluyuran di pusat pembelanjaan, dsb. *Bener banget gag?? Hhehe
Bayangkan jika waktu  luang itu kita gunakan untuk aktifitas yang bermanfaat. Oke, mungkin itu membuat kita bosen. Kebanyakan para remaja berfikir bahwa aktifitas bermanfaat itu harus mikir-mikir yang berat. Sebenernya gag juga sihh guys. Asal kamu punya hobi positif maka itu juga aktifitas yang bermanfaat.
Misalnya aja kamu suka elektronika, maka waktu luanmu bis kamu gunakan untuk belajar pemrogaman, atau bikin situs dakwah, dll. Yang paling gampang, kamu gunakan waktu luangmu untuk membaca, menambah ilmu-ilmu dan juga sesedikit menmbah ilmu yang di berikan di berikan di sekolah (kalo misalnya baca buku pelajaran). :D

0 komentar:

Poskan Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini